Saturday, April 30, 2011 |

QARAR MAKEEN : Tempat Yang Kukuh~


‘ RAHIM ‘

Selepas selesainya persenyawaan dan terbentuknya ‘nutfatul amshaj’ (zigot – rujuk post: NUTFAH),proses yang ke seterusnya ialah implantasi/penanaman zigot ke dinding rahim (uterus).

Zigot yang terbentuk akan bergerak mencari kawasan yang sesuai di kawasan rahim ibu untuk menempel.Proses ini berlaku sekitar hari yang ke 6 atau ke 7.

Firman Allah yang berbunyi :

ثُمَّ جَعَلْنَاهُ نُطْفَةً فِيْ قَرَارٍ مَّكِيْنٍ (13)

Kemudian Kami jadikan "pati" itu (setitis) air benih pada penetapan yang kukuh.

- Al-mukminun 23 : 13 -

Rahim adalah satu organ dan tempat yang sangat kukuh serta sangat sesuai dengan fungsinya sebagai tempat untuk penetapan zigot dari mula-mula ia terbentuk sehinggalah terbentuknya makhluk yang sempurna.

Ini merujuk kepada firman Allah ‘Azza Wajalla dalam al-Quran iaitu : ‘Quarar Makeen ‘.

Tiada perkataan yang sepadan untuk menterjemahkan makna lengkap perkataan ini selain ‘Quarar Makeen’.Subhanallah..begitu indah bahasa yang diwahyukan ini sehingga tiada kata yang sesuai untuk menterjemahkannya dengan tepat.

Frasa ini mempunyai maksud yang sangat luas dan menyeluruh yang merangkumi seluruh fakta-fakta serta penemuan-penemuan yang sudah ditemui dan yang bakal dijumpai kelak kerana ‘Quarar’ adalah frasa yang bermaksud menyeluruh dan yang merangkumi mana-mana maklumat/informasi tambahan yang berkaitan dengan rahim manakala ‘Makeen’ pula ialah yang boleh merangkumi semua penemuan terbaru tentang hubung kait antara rahim dengan tubuh manusia.

Antara maksud perkataan ini adalah benih yang disenyawakan akan menempati uterus yang menyediakan persekitaran yang sesuai untuk perkembangan selanjutnya bagi zigot sehinggalah ia sempurna.Uterus juga memberi perlindungan kepada embrio.

Kedudukan rahim yang dipasang siap dengan kukuh dalam badan menjelaskan hebatnya pemilihan ‘Quarar Makeen’ oleh Al-Quran.

Zigot yang gagal menempel pada tempat yang betul (biasanya di bahagian paling belakang serta atas),akhirnya akan menatijahkan kandungan di luar rahim (ectopic pregnancy).

Kandungan luar rahim boleh berlaku apabila zigot menempel di kawasan abdomen,saluran tiub fallopian ataupun di ovari.Kebiasaannya kes seperti ini akan berakhir dengan keguguran janin.

Justeru jelas kepada kita kehebatan dan kepentingan ‘Quarar Makeen’ ini dalam memastikan kesinambungan hayat generasi manusia.

~ Duhai Muslimah,sedarkah anda bahawa salah satu organ dari tubuh anda yang di gelar dengan salah satu nama dari nama-nama Allah Azza Wajalla ? Sungguh,kamu begitu mulia..oleh itu,muliakanlah dirimu dengan mematuhi segala perintahNya..~

Wednesday, April 27, 2011 |

"study" Adalah Ibadah

Tiap-tiap perkara yang tinggi untuk dicapai ia berhajat kepada pengorbanan yang cukup besar,dengan meninggalkan kelazatan kehidupan semata-mata untuk mencapai kejayaan yang tinggi.

Contohnya, bagi para peniaga yang bermusafir jauh, mereka perlu menempuh pelbagai cabaran di dalam perjalanan mereka, tetapi penat lelah mereka itu hilang apabila mendapat keuntungan yang besar.

Begitulah juga penuntut ilmu, mereka telah mencari ilmu dengan penat lelah, bangun di waktu malam semata-mata untuk mengulangkaji ilmu yang mereka pelajari, tetapi penat lelah semua itu tidak terasa apabila memperoleh ilmu yang diinginkan.

Kepada sahabat-sahabiah sekalian, janganlah kamu berputus asa di dalam menuntut ilmu. Biar apa pun yang terjadi hanya ilmulah yang kita inginkan. Bersyukurlah kita kepada Allah kerana dianugerah keupayaan untuk belajar, di mana keupayaan ini tidak dikurniakan kepada semua orang.

Janganlah kita menganggap kegagalan di dalam peperiksaan merupakan kegagalan yang perlu diratapi, sebaliknya kita menganggap ianya merupakan satu cabaran kepada golongan yang menyintai cabaran dan ujian.

Marilah kita menjadi orang yang mampu mengubah kegagalan kepada kejayaan. Itulah kejayaan yang sebenar. Lihatlah peristiwa Uhud, tentera Islam tewas tetapi ia tidak melemahkan iman mereka, sebaliknya mereka terus memperbaiki kelemahan untuk terus berjuang di jalan Allah.

Apabila kita semua berada di dalam perjuangan ilmu, setiap kegagalan mempunyai hikmah yang tersendiri yang mungkin kita dapat mengerti atau tidak mampu kita mengerti. Apa yang paling penting adalah belajar dan juga berdoa mesti diteruskan.

Nabi Musa telah berdoa kepada Tuhan meminta diberi kemenangan tetapi hanya selepas 40 tahun barulah kemenangan itu muncul. Tetapi di dalam masa yang sama, Nabi Musa tetap terus gigih berdakwah dan berjuang tanpa sebarang jemu dan bosan.

Begitu juga dengan kita, janganlah kita bosan membaca dan belajar. Jangan jadikan kegagalan di dalam exam sebagai punca kelemahan kita, kerana peperiksaan itu hanyalah sebagai alat penilai kepada ilmu kita bukannya matlamat yang paling tinggi.

Janganlah gusar dengan kegagalan kerana ia datang dan pergi.

Allah Taala lebih mengetahui pada waktu mana yang sesuai doa seseorang itu dimakbulkan dengan mengikut kehendak-Nya bukannya kehendak hamba.

Sekiranya kita diberi faham tentang Allah, nescaya kita akan memahami sebarang takdir Allah. Kenapa kita ditaqdirkan sedemikian. Kita mungkin mengetahui jawapannya jika kita dapat merenungnya dengan baik.

Kadang-kadang halangan daripada Allah adalah sebagai kurniaan kepada kita, mungkin Dia ingin kita lebih dekat dengan-Nya. Mungkin Dia rindu mendengar suara kita dan mungkin Dia ingin kita berdoa selalu kepada-Nya.

Apakah ilmu yang diterima oleh pelajar itu tidak bernilai harganya dan menyebabkan mereka yang gagal di dalam exam merasa kecewa tanpa rasa bersyukur di atas kurniaan ilmu.

Janganlah berputus asa, sebab ia akan menyebabkan kita menjadi lemah dan tidak berdaya. Marilah kita bersangka baik kepada Allah.

Allah mencipta kita maka Dia mengetahui apa yang sesuai dengan hambanya.

Yakinlah pada diri kita, maka kita akan mampu melakukan apa sahaja yang kita inginkan dengan izin Allah.

Sesungguhnya kejayaan itu adalah rahsia Allah yang tersembunyi agar kita tidak berputus asa. Maka jadikan ia sebagai pemangkin kepada kita untuk mencapai kejayaan.


‘Apabila seseorang itu tidak diberi pertolongan oleh Allah,

maka perkara pertama yang menghancurkannya adalah usahanya’

Thursday, April 21, 2011 |

Insafi Kasih Ayah ~

Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada ayahnya. Lantas, si pemuda memberitahu hajatnya kepada ayahnya, seorang hartawan yang ternama. Si ayah hanya tersenyum. Si anak bertambah yakin, andai keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya.

Beberapa bulan berlalu,ternyata si anak dengan berkat kesungguhannya telah beroleh kejayaan yang cukup cemerlang. Hatinya berbunga keriangan. Satu hari,si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya. Si ayah memuji anaknya sambil menyatakan betapa bangga hati seorang bapa sepertinya dgn kejayaan si anak yang cukup cemerlang. Si anak tersenyum puas,di ruang matanya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya itu. Si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak, menghulurkan sebuah kotak yang berbungkus rapi dan cantik. Si anak terkesima,sungguh,bukan itu yg kuhajatkan! Dengan hati yang berat,kotak itu bertukar tangan. Matanya terarah kepada riak wajah ayahnya yg tidak menunjukkan sebarang perubahan,seolah-olah tidak dapat membaca tanda tanya yang bersarang di hatinya. Dalam pada itu, si anak masih membuka pembalut yang membungkus kotak itu.

Penutup kotak dibuka...apa makna semua ini ??? Sebuah Al-Quran kecil, comel dengan cover kulit tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan. Si anak memandang ayahnya,terasa dirinya dipermainkan. Amarahnya membuak,nafsu mudanya bergelojak.

‘Ayah sengaja mempermainkan saya. Ayah bukannya tak tahu betapa saya menyukai kereta tu. Bukannya ayah tidak mampu utk membelikannya. Sudah ayah...bukan al-Quran ni yang saya nak’, katanya keras. Al-quran itu dihempaskan ke atas meja bacaan. Si anak terus meninggalkan si ayah tanpa memberi walau sedikit waktu untuk si ayah bersuara. Pakaiannya disumbatkan ke dalam beg. Lantas, dia meninggalkan banglo mewah ayahnya,memulakan kehidupan baru dengan sekeping ijazah yg dimilikinya.
10 tahun berlalu, si anak kini merupakan seorang yang berharta. Punyai syarikat sendiri, dengan isteri yg cantik dan anak-anak yang sihat, cukup membahagiakan. Namun hatinya tersentuh, sudah 10 tahun sejak peristiwa itu dia tidak pernah menjenguk ayahnya. Sedang dia berkira-kira sendiri, telefonnya berdering,dari peguam ayahnya. Dikhabarkan kepadanya bahawa ayahnya meninggal dunia semalam...dengan mewariskan semua hartanya kepada si anak. Si anak diminta pulang untuk menyelesaikan segala yg berkaitan perwarisan harta dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa,si anak pulang ke banglo ayahnya.

Memerhatikan banglo yg menyimpan 1001 nostalgia dlm hidupnya. Hatinya sebak..bertambah sebak apabila mendapati di atas meja di bilik bacaannya al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada di situ. Bagaikan setianya hati ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini. Perlahan-lahan langkahnya menuju ke situ. Dia mengambil al-quran itu,membelek-beleknya dengan penuh keharuan. Tiba-tiba., jatuh sesuatu dari al-quran itu, segugus kunci di muka belakang al-quran itu. Sebuah sampul surat ternyata diselotepkan disitu. Kunci itu segera dipungut, hatinya tertanya-tanya. Nyata sekali, di dalam sampul surat itu terdapat resit pembelian kereta idamannya. Dibeli pada hari konvokesyennya dengan bayaran yg telah dilunaskan oleh si ayah. Sepucuk warkah tulisan tangan org yg amat dikenalinya selama ini. ‘Hadiah teristimewa utk putera kesayanganku’, air mata si anak menitis deras...hatinya bagai ditusuk sembilu. Penyesalan mula bertandang, namun semuanya sudah terlambat...

Sekadar renungan bersama :

- Sama-samalah kita menghargai jasa kedua ibu bapa kita yang tidak terbalas dengan berusaha untuk menjadi seorang anak yang patuh dan soleh. Kita adalah satu-satunya harta yang mereka boleh bawa ke alam akhirat nanti tetapi dengan satu syarat utama, iaitu mereka yang mempunyai anak yang SOLEH.

- Kemiskinan di dunia tak bererti terhina,itu hanya di pandangan mata,kemewahan tak bermakna hidup akan sentosa kesempurnaan Tuhan menilainya dan kekayaan yang hakiki ialah KEKAYAAN JIWA bukannya kekayaan yang mempunyai harta melimpah-ruah tetapi tiada manfaatnya.

~ Sekadar perkongsian ilmu..untuk saling mengingati ~

Tuesday, April 12, 2011 |

NUTFAH : Permulaan Kejadian Manusia~


An-nutfah adalah perkataan arab yang membawa maksud setitik atau sejumlah
cecair yang sedikit.

Maksud sebenar jika dirujuk kembali pada al-Quran ialah gabungan gamet (sel seks) dari lelaki dan perempuan termasuk juga sebahagian daripada cecair yang mengelilinginya.

Ini digambarkan dalam al-Quran berdasarkan firmanNya dalam ayat di bawah :

أَلَمْ يَكُ نُطْفَةً مِنْ مَنِيٍّ يُمْنَى (37)

‘ Bukankah dia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)? ‘

- Al-qiyamah 75 : 37 -

Air mani ialah yang membawa maksud bendalir asal/pati benih (germinal fluid) sama ada dari lelaki atau perempuan.

Hadith Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam menguatkan lagi fakta bahawa keturunan (anak) diciptakan daripada air mani :

مَا مِنْ كُلِّ الْمَاءِ يَكُوْنُ الْوَلَدُ...

( صحيح مسلم – كتاب النكاح – باب العزل )

‘Bukan daripada keseluruhan bendalir terjadinya keturunan (anak)…’

Juga diketahui bahawa tidaklah kesemua benih daripada ejakulasi (pancaran) berpotensi dalam proses penghamilan.

‘ Bahagian permulaan ejakulasi adalah terdiri daripada spermatozoa (sel seks lelaki yang matang),cecair epididimal dan rembesan daripada kelenjar Cowper dan prostat. Ejakulasi terakhir adalah daripada rembesan daripada vesikal seminal. Kebanyakan spermatozoa

muncul di bahagian pertama ejakulasi yang mana membentuk rembesan prostat yang utama. Demikian itu, spermatozoa pada bahagian permulaan ejakulasi mempunyai pergerakan dan kelangsungan hidup yang lebih baik berbanding spermatozoa di bahagian akhir .’

- E.S.E. Hafez,Human Reproduction,1979 –

An-nutfah al-amshaj : al-amshaj dalam bahasa arab membawa maksud campuran dan an-

nutfah al-amshaj adalah campuran air mani dari lelaki dan perempuan.Nutfatul amshaj adalah merujuk kepada zigot jika berdasarkan istilah sains.

Semua sarjana Islam telah sebulat suara bersetuju pada maksud perkataan tersebut sama seperti pernyataan yang telah dijelaskan di atas.

Ini dibuktikan secara jelas lagi dengan firman Allah s.w.t. dalam ayat di bawah :

اِنَّا خَلَقْنَا الانْسَانَ مِنْ نُطْفَةٍ أَمْشَاجٍ...(2)

‘ Sesungguhnya Kami telah aturkan cara mencipta manusia bermulanya dari air mani yang bercampur (dari pati benih lelaki dan perempuan)…’

- Al-insan 76 : 2 -

Penggunaan istilah 'nutfah' adalah kata nama untuk 'single' manakala 'amshaj' adalah kata sifat 'plural'.

Sekali imbas penggunaan ini bertentangan dengan kaedah nahu/tatabahasa bahasa arab yang hanya membenarkan penggunaan kata nama 'single' dengan 'single' sahaja.Tetapi 'amshaj' di sini merupakan kata sifat 'plural'.

Kajian membuktikan penggunaan ini adalah tepat.Ini kerana selepas percantuman antara benih lelaki dengan benih perempuan,zigot yang terbentuk sebenarnya masih lagi berada di peringkat 'nutfah'.

Manakala penggunaan istilah 'nutfatul amshaj' bermakna kombinasi pelbagai benda yang bercampur,iaitu kromosom bapa bercampur dengan kromosom ibu,bersama dengan bahan-bahan genetik dan kandungan-kandungan tertentu yang ada dalam sel.

Justeru,penggunaan lafaz 'plural' di sini amat tepat sekali.

Antara keajaiban kekuasaan Allah yang dapat dilihat ialah,apabila selesai percantuman antara sperma dengan ovum membentuk zigot,ianya akan berputar mengikut arah lawan jam.

Keadaan ini persis peredaran planet di angkasa,elektron mengelilingi nukleus sesuatu atom,bumi mengelilingi matahari dan yang menarik sekali ialah orang Islam melakukan tawaf pada peredaran arah yang sama ! Subhanallahh ~

~ Besar manakah kita ingin bangga dengan diri berbanding dengan kekuasanNya..Maha Suci Allah,Pencipta segala ~

Monday, April 11, 2011 |

Betapa kecilnya kita..

bismillahirrahmanirrahim.
cuba renungkan, kita umat manusia sungguh kecil.
dan dunia ini hanya sementara.
"jangan percaya akan tarikh tersebut"

kiamat, mati, adalah benda pasti. jadi perbanyakkan la amalan kita,
dunia sekarang, gempa bumi semakin menjadi-jadi.

adakah gempa-gempa bumi ini akan berhenti atau tidak? itu benda tidak pasti.
sekarang perbanyakkan lah amalan kita, berbuat baik kepada semua orang, kerana mati itu adalah benda yg pasti.

salam beramal.

video
Thursday, April 7, 2011 |

Buat insan yg bergelar Muslimah.


Kaum muslimah dianggap permata yang menyeri bumi yang indah ini, jikalau tiada kaum yang indah ini nescaya dunia akan hilang kekayaannya yang paling berharga. Bayangkan dunia ini tiada warna.

Sungguh besar kekuatan kaum hawa sehingga terbina istana, tamadun, dan kerajaan kerana kaum hawa malah hancurnya sebuah kerajaan, tamadun kerana kaum hawa juga.

Kaum hawalah yg membawa permata, mutiara lahir ke bumi yg indah ini. Alangkah besarnya jasa-jasa kaum hawa.Kerana itu, kaum hawa tinggi disisi ALLAH. Segala kesakitan , keperitan, kesusahan semuanya dikira ALLAH kerana jasa yang mulia ini.

Kaum hawalah juga yang menjadi tempat mengadu bagi suami tersayang, seperti Rasulullah sollahu alaihi wasallam meluahkan resahnya kepada isterinya Khadijah. Kaum hawa juga terlibat secara langsung dalam perjuangan islam. Begitu indahnya martabat kaum hawa disisi islam.

Tetapi semua itu semakin berubah.

Adakah disebabkan oleh pengaruh barat?

Adakah disebabkan lelaki?

Adakah disebabkan kekayaan dunia?

Sekarang, ada sebahagian dari mereka menjadi buta dengan dunia yang sedang berubah dan terlalu leka dengan kesenangan.

Wahai kaum yang mulia, janganlah kamu hilang sifat malu, janganlah kamu mendedahkan auratmu , janganlah kamu melembutkan suara di depan lelaki ajnabi,janganlah artis itu menjadi idola kamu,janganlah fashion itu menjadi ikutan kamu,janganlah musik yang berunsurkan negatif menjadi hobi kamu.Peliharalah dirimu sebaik-baiknya.

Ikutilah serta contohilah isteri-isteri Nabi serta serikadi-serikandi mulia di zaman kebangkitan Islam seperti Khadijah,Aisyah dan lain-lain.

Tahukah kamu bahawa kaum hawalah yang banyak menjadi bahan bakar kepada api neraka. Tiada niat didalam hati ini untuk menakutkan kaum hawa tetapi itulah hakikatnya kerana keterangan ini terdapat didalam hadith.

Wahai kaum yang berhati mulia, adakah dunia ini menjadi masih menjadi pilihan kamu.?

Masihkah lagi kamu lena dengan tipu daya dunia.?

Adakah kamu tidak takut dengan pelbagai bencana alam yang menimpa dunia hari ini.?

Adakah kamu sedar bahawa hidup didunia ini hanya sementara?

Diri ini ingin meminta maaf atas kekasaran bahasa tetapi itulah bahasa yang paling lembut bagi ku untuk menasihati kamu duhai kaum hawa.

Janganlah kamu rasa dirimu lemah dan jahil tentang islam kerana islam itu sudah menjadi fitrah semulajadi pada dirimu. Fitrah itu sudah sebati dengan dirimu.

Janganlah cuba memanggil kawanmu hipokrit kerana berubah kepada fitrah asal. Ingatlah, mereka berubah kerana mengikuti hati mereka bukan nafsu semata-mata. Mereka itulah orang yang beruntung. Manakala orang yang tidak mengendahkanya adalah orang yang rugi.

Kehidupan didunia hanya 100 tahun paling lama tetapi satu hari kehidupan di akhirat bersamaan 1000 tahun. Bayangkan.

Adakah banyak amalan kita?

Perbanyakkanlah bertaubat wahai sahabat-sahabat sekalian,kerana kita ini manusia yang fitrah dengan dosa noda. Walaupun dosa kita sebesar dunia,tetapi ALLAH masih lagi menerima taubat kita,hanya menunggu untuk kita bertaubat sahaja.Itulah menunjukkan tanda sayang ALLAH kepada kita.

Adakah kita sayang kepada ALLAH?

Barangsiapa yang ingin mengetahui kedudukan dia di sisi ALLAH,maka lihatlah bagaimanakah kedudukan ALLAH di hatinya.

Kaum muslimah, kaum mu begitu istimewa disisi Tuhan, kekalkanlah keistimewaan itu dengan sentiasa taat kepadaNya kerana dunia yang kita duduki dan nikmati akan tiba ke penghujungnya. Jikalau kamu terlupa akan ALLAH, renungkanlah langit serta penciptaanNya dan anggaplah dirimu begitu kerdil berbanding dengan kekuasaanNya yang Maha Agung.





Genghis khan_2011.

Wednesday, April 6, 2011 |

Jugular Vein Dalam Al Quran


“Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya. Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, iaitu ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapan pun yang diucapkan melainkan terdapat malaikat pengawas yang selalu hadir dekatnya” (Qaaf:16-18)

Pada permulaan ayat, “sesungguhnya kami telah menciptakan manusia”,menunjukkan tuntutan yang tersirat dalam ungkapan. Seorang pereka tentu sangat mengetahui rahsia rekaan alat itu tetapi dia bukan penciptanya kerana dia bukan menciptakan bahan untuk alat itu. Dia hanya membentuk dan menyusunnya. Lalu, bagaimana dengan zat yang membuat, mengadakan dan yang menciptakan? Sesungguhnya manusia berada di tangan Allah. Maka hakikat, sifat dan kerahsiaannya sangat diketahui oleh Penciptanya Yang Maha Mengetahui dan diketahui pula sumber, asal, keadaan dan tempat kembalinya..“…Dan kami mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya..” Demikianlah, Dia menjumpai manusia dalam keadaan transparent, tiada suatu tirai pun yang menutupinya. Segala bisikan yang tersembunyi dan dirahsiakan diketahui oleh Allah. Inilah pendahuluan bagi hari perhitungan yang ditolak dan seringkali manusia mengingkarinya.“Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya” (Qaaf :16)

Urat leher…. Di mana darahnya mengalir! Urat mengungkapkan dan menggambarkan genggaman penguasaan dan pengawasan oleh Allah. Tatkala manusia merenung hakikat ini, nescaya dirinya gementar dan diselubungi tanda tanya dan perhitungan. Jika makna ungkapan di atas berada di dalam jiwanya, nescaya dia takkan berani melontarkan sepatah kata yang tidak diredhaiNya. Bahkan dia tidak berani untuk menyimpannya dalam hatinya. Satu ungkapan itu sahaja sudah cukup bagi manusia untuk hidup dalam kewaspadaan yang berkesinambungan, kecemasan yang abadi dan sentiasa bermuhasabah. Namun,al-Quran tetap menegaskan adanya pengawasan. Maka tatkala manusia hidup, bergerak, tidur, makan, minum, bercakap-cakap, diam, dia sebenarnya berada di hadapan dua malaikat yang sentiasa mendampinginya di sebelah kanan dan sebelah kiri. Keduanya menerima setiap perkataaan dan perbuatan, lalu mencatatnya pada saat itu juga.“Iaitu ketika dua malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan, yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapan pun yang diungkapkan melainkan ada dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir” (Qaaf:17-18)

Maksud adanya pengawas, bukan adanya nama malaikat iaitu Raqib dan ‘Atid, sebagaimana yang segera difahami sesetengah masyarakat. Kami tidak perlu tahu bagaimana keduanya mencatat amal dan tidak perlu membayangkannya tanpa landasan. Dalam menghadapi masalah yang ghaib seperti ini, sikap kita ialah menerimanya sebagaimana adanya dan mempercayai maknanya, tanpa meneliti prosesnya kerana pengetahuan tentang proses itu tidak berguna sedikit pun bagi kita, apalagi jika proses itu berada di luar pengalaman dan jangkauan pengetahuan kita.

Kita mengetahui dalam batas pengetahuan kita sebagai manusia .Jadi tidak perlu bagi kita memikirkan sesuatu yang di luar jangkauan pemikiran kita. Cukuplah kita berada di bawah naungan hakikat yang diterangkan di atas. Cukup dengan kita mengetahui dan menyedari bahawa setiap perbuatan atau perkataan yang kita lakukan akan dicatat oleh malaikat untuk ditempatkan dalam lembaran perhitungan kita di hadapan Allah. Itulah suatu kebenaran, walaupun kita tidak mengetahui hakikatnya. Kebenaran itu tampil dalam aspek tertentu yang tidak dapat dielakkan. Hal ini diinformasikan Allah kepada kita agar kita menghitungnya, bukan supaya kita mengerahkan upaya secara sia-sia . Imam Ahmad mengatakan bahwa Abu Mu’awiyah menceritakan dari Muhammad bin Amr bin Alqamah al-Laitsi, dari ayahnya, dari kakaknya (‘Alqamah), dari Bilal ibnul Harits al-Muzani r.a bahawa Rasulullah bersabda,“Seseorang melontarkan perkataan yang diredhoi Allah. Dia tidak mengira sejauh mana dampaknya perkataan itu. Allah mencatat keredhoan baginya hingga hari kiamat lantaran perkataannya. Adapun yang lain melontarkan perkataan yang dimurkai Allah, sedang dia tidak mengira sejauh mana dampaknya. Maka Allah mencatat kemurkaan baginya lantaran perkataan itu hingga dia menemuiNya.”

‘Alqamah berkata “Betapa banyak perkataan yang kuhentikan lantaran hadis Bilal Ibnul-Harits tersebut”. Diriwayakan dari Imam Ahmad bahawa dia tengah menghadapi sakaratul maut dengan merintih. Dia mendengar bahawa rintihannya itu dicatat. Kerana itu diapun diam hingga ruhnya berpisah. Semoga Allah meredhoinya… Orang yang memanfaatkan Al-Quran, aneka pengarahan Rasulullah dan pelbagai hakikat Al-Quran, maka inilah sabil (jalan) mereka iaitu mengetahui dan merasai apa yang mereka ketahui

Dipetik dan diolah dari tafsir fi Zilalil Quran.

dari:http://thezikr.perubatan.org/v1/?p=19